• posting perbulan

  • the writer himself

    foto Arul Chandrana

    Penasaran Arul Chandrana? Ini dia makhluknya!

  • suka tulisan Arul Chandrana? silahkan anda berlangganan

  • temukan semua yang kau dambakan

Apa yang Sebaiknya Dilakukan Penulis Ketika Mendapatkan Kontrak Penerbitan Buku? (tips menulis no. 6)

Girl-Reading-Book
Jika Anda adalah seorang penulis pemula, yang belum pernah sebelumnya menerbitkan buku, atau baru menerbitkan dua-tiga judul yang tidak terlalu laris, dan sekarang Anda mendapatkan tawaran kontrak penerbitan, saran saya, LANGSUNG TANDA TANGANI. Saya harus menulisnya dengan huruf kapital karena saking pentingya saran tersebut.

Sebagai pemula, atau penulis beberapa buku yang tidak begitu laris, Anda belum dikenal oleh pembaca, Anda belum memiliki basis massa, tidak ada orang yang akan bertanya-tanya buku Anda selanjutnya, dengan demikian, Anda otomatis dianggap tidak penting oleh penerbit. Maka, jika Anda berbuat rewel, memberikan syarat ini itu, meminta perubahan ini itu, meminta janji ini itu, aduh, kemungkinan besar

si penerbit akan berdehem sebelum kemudian berkata: Saudara Penulis Pemula, Anda sangat rewel sekali ya, dengar, saya batalkan tawaran saya. Saya akn beralih pada sepuluh orang lainnya yang sedang menunggu tawaran dari saya. Dan seketika itu juga Anda kehilangan kesempatan. Masalahnya, jarang sekali kesempatan datang dua kali.

Namun demikian, itu bukan berarti Anda harus bertindak membabi buta, langsung menanda tangani surat kontrak tanpa membaca dan mempelajari. Carilah seseorang yang mengerti soal industri buku dan kontrak penerbitan buku. Mintalah pendapatnya, tanyakan padanya apakah draft kontrak tersebut cukup adil bagi Anda dan calon penerbit Anda. Apalagi jika Anda merasa sangat yakin naskah yang Anda ajukan adalah naskah yang hebat. Rasanya berat jika naskah hebat tersebut harus berakhir dengan nilai yang kecil dan ternyata masih juga belum best seller.

Oh ya, karena itulah saya sarankan, kirim naskah Anda kepada penerbit mayor terlebih dahulu. Jika gagal, maksudnya setelah semua penerbit mayor di negara Anda menolaknya, pindahlah ke penerbit yang di levelnya setingkat di bawahnya, begitu seterusnya sampai tercapai habis jumlah penerbit yang ada. Jika memang penasihat Anda mengatakan kontrak penerbitan tersebut cukup adil, langsung saja Anda terima dan tanda tangani surat kontrak tersebut. Hal penting lainnya yang perlu diingat, pada penerbitan buku pertama, Anda sebaiknya lebih berharap kepada ‘menetapkan status kepenulisan’, jangan langsung menargetkan perolehan materi yang melimpah ruah. Karena Anda akan kecewa berat ketika menerima royalty #aruliterature

Artikel ini disarikan dari situs penulis Ian Irvine

Anda bisa menemui saya di Twitter @arulight

Baca juga artikel lainnya tentang dunia menulis di sini:

Tips menulis no. 1: Nasihat Penting Bagi Calon Penulis: Tantangan Menunggu Anda

Tips menulis no. 2: Penulis Paling Berhasil adalah Penulis yang Paling Gigih

Tips menulis no. 3: Cara Jitu Meningkatkan Kualitas Tulisan Anda

Tips menulis no. 4: Ketika Naskah Kita Ditolak Penerbit, Apa Yang Harus Kita Lakukan?

Tips menulis no. 5: Beberapa Alasan Penerbit Menolak Sebuah Naskah

Tips menulis no. 6: Apa Yang Sebaiknya Dilakukan Penulis Ketika Mendapatkan Kontrak Penerbitan Buku?

Tips menulis no. 7: Cara Bijak Mengelola Royalti Buku Anda

Tips menulis no. 8: Cara Tepat Dan Bijak Menghadapi Editor

Tips menulis no. 9: Mengapa Naskah Yang Sudah Diterima Tidak Kunjung Terbit

Tips menulis no. 10: Bisakah Terjadi Naskah Yang Sudah Diterima Ternyata Batal Terbit

Tips menulis no. 11: Bukuku Terbit, Apa Yang Harus Kulakukan?

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: