Posted in baweanologi

2. HANTU-HANTU BAWEAN SERIES: MATIANAK: HANTU TRANSGENIC DARI JAWA ATAU HANTU PELARIAN?

matianakMatianak adalah hantu Baweanyang memiliki beberapa kesamaan dengan hantu yang telah diakui secara nasional di Indonesia, kuntilanak. Atau dalam budaya Jawa, disebut sundel bolong. Matianak digambarkan sebagai hantu perempuan (atau betina?) berambut panjang, wajah pas-pasan, suara menyeramkan (sebagaimana semua hantu lainnya), dan yang menjadi ciri khasnya: hanya menggoda kaum pria—ini menimbulkan kecurigaan bahwa jumlah perempuan di dunia hantu sudah sangat banyak melampaui jumlah kaum pria, sehingga hantu-hantu perempuan juga mencoba untuk menggoda kaum pria non-hantu.
Tidak ada konfirmasi pasti apakah Matianak memiliki lobang berulat dipunggungnya atau tidak. Sepertinya alam imajinasi sebagian orang Baweandipengaruhi oleh gambaran kuntilanak sehingga mengira Matianak punya lobang dibelakangnya. Padahal tidak ada laporan yang meyakinkan tentang itu. Tapi yang perlu dibahas, apakah ada jenis laki-lakai dalam ras Matianak ini? Karena beberapa laporan dari penampakan-penampakan terakhir menyebutkan jika ada laki-laki (atau jantan?) dalam komunitas Matianak.
a.

  • dari mana datangnya?
  • Kita coba telusuri terlebih dahulu asal muasal hantu tak cantik ini. Apakah hantu ini dari tanah Jawa—dugaan ini mencuat karena diketahui jika dataran Jawa memiliki koleksi hantu yang paling banyak di Indonesia dan letak geografisnya paling dekat dengan pulau Jawa—atau Matianak adalah hantu berdarah Bawean asli?
    Orang tentunya banyak menduga kuntilanak dari Jawa, bisa jadi dia berpindah ke Baweandengan ikut kapal nelayan, atau kapal dagang, atau mungkin dengan menumpang awan hitam di langit. Sulit membayangkan kuntilanak terbang melintasi lautan karena kuntilanak bukanlah penerbang handal seperti halnya boeing atau falcon atau stealth. Kuntilanak adalah hantu berkelebat. Artinya, dia melompat terbang hanya untuk berpindah tempat sebagai mana seekor belalang. Seekor belalang akan melakukan lompatan cepat dan melayang beberapa detik di angkasa untuk berpindah tempat atau berburu mangsa dengan cepat.
    Namun yang perlu kita pertanyakan, bagaimana dengan lobang di belakangnya? Dan anak kecil yang biasa digendongnya? Matianak yang di Baweantidak menggendong bayi, mereka memang mendatangi bayi, tapi tidak menculik si bayi dan memangsanya atau menggendongnya ke mana-mana layaknya baby sitter. Kedatangan Matianak ke tempat ibu hamil melahirkan adalah—konon—untuk menghisap darah persalinan. Tapi alasan yang lebih bisa diterima adalah kedatangannya itu untuk belajar bagaimana cara bersalin yang tepat dan aman. Kita manusia tidak pernah tahu betapa banyak kasus kematian Matianak perempuan saat melahirkan.
    Dan lagi, Matianak tidaklah sekejam sundel bolong, bahkan bisa dibilang Matianak ini sebagai si genit yang menyebalkan. Matianak memang menggoda para pria—beberapa orang mengaku diremas itunya oleh hantu kurang ajar ini—tapi tidak sampai membunuhnya. Mungkin benar dugaan di awal tadi, bahwa terlalu banyak perempuan di dunia Matianak, sehingga dia melanggar Aturan Melintas Batas, masuk ke dunia manusia dan menggoda para pria—mungkin anda pernah dengar tentang beberapa orang yang punya istri simpanan hantu perempuan di rumahnya, itu perbuatan yang menjijikkan. Matianak tidak sampai membunuh para korbannya.
    Kalau demikian, dari manakah Matianak ini? Tebakan yang paling kuat adalah bahwa dia, Matianak ini, adalah hantu asli pulau Bawean, walaupun belum bisa diketahui melalui pembuktian ktp atau catatan sipil. Dugaan yang kuat adalah bahwa Matianak adalah anak kandung Mengmang dengan Lentong-lentong (wewe gombel), atau beberapa kabar miring mengabarkan, Matianak adalah hasil perselingkuhan lentong-lentong dengan Ilung Lanjang!
    Untuk mempersingkat, kita perlu tahu bahwa Ilung Lanjang adalah hantu impotent. Itulah kenyataannya. Dia tidak bisa lagi berhubungan dengan siapapun maupun dengan apapun. Belum lagi, ada kecurigaan Ilung Lanjang adalah seorang (?) pedofilia. Jadi tidak mungkin dia berselingkuh dengan lentong-lentong yang jelas-jelas adalah hantu perempuan dewasa. Jadi, kemungkinan bahwa Matianak adalah anak kandung mengmang dengan lentong-lentong adalah sangat kuat. Masalahnya, semua manusia yang pernah bertemu dengan mereka tidak pernah sempat untu menanyakan hal ini, jadi manusia belum punya kepastian tentang hal ini kecuali hanya sebuah dugaan kuat. Kita juga tidak bisa mengatakan apakah keluarga mengmang + lentong-lentong + Matianak adalah keluarga yang bahagia atau kacau balau karena pemberontakan Matianak anaknya (mengmang dan lentong-lentong adalah hantu penyesat manusia dalam perjalanan, sementara Matianak adalah hantu penggoda pria). Dan satu lagi, kita tidak tahu pasangan mengmang-lentong-lentong yang manakah yang menghasilkan Matianak! Ini sangat sulit. Bahkan saya sendiri tidak mau menemui salah satu dari hantu-hantu itu hanya untuk mendapatkan informasi yang valid mengenai ini. Apa kau gila? Menemui setan kuno menyeramkan hanya untuk posting di blog? Gila!
    b.

  • adakah kaum pria di kalangan Matianak?
  • Polemic ini muncul karena kepercayaan masyarakat menyebutkan Matianak adalah hantu perempuan. Tidak ada konfirmasi dia sebagai hantu pria sebelumnya. Tapi laporan-laporan terakhir menyebutkan jika ada laki-laki di kalangan Matianak.
    Beberapa orang yang sempat berinteraksi dengan Matianak, mengidentifikasi adanya pria di antara gerombolan Matianak. Namun demikian, jumlahnya sangat jaraang. Untuk sementara, kita ambil hipotesis bahwa memang ada kaum pria di antara para Matianak. Setidaknya pemikiran ini bisa sedikit melegakan kaum pria manusia, bukan?

  • Masa kejayaan dan keruntuhan Matianak
  • Tak ubahnya dengan Ilung Lanjang, Matianak juga mengalami kemundurannya saat Baweanmulai memasuki era modern. Tapi, berbeda dengan ilunglanjang, Matianak masih jauh lebih beruntung. Orang-orang masih ingat dan menghawatirkannya. Tiap kali ada orang melahirkan, orang memasang lampu di depan rumah, di atas tempat penguburan ari-ari sebagai pengusir Matianak.
    Itu adalah warisan budaya lama yang masih terus dipegang. Dan tradisi akan senantiasa dilaksanakan selama kepercayaan pada Matianak tetap ada. Sebenarnya, kita bisa menilai bahwa itu merupakan cara yang dipakai orang-orang jaman dulu untuk mengusir binatang, agar tidak menggali dan memakan ari-ari anak mereka. Kita tahu jika anjing memiliki penciuman yang sangat tajam. Ini adalah penjelasan untuk mereka yang tidak percaya pada superstition. Banyak hal yang diperbuat orang-orang jaman dulu yang dikaitkan dengan hantu-hantu tertentu sebenarnya memiliki alasan rasional jika saja kita mau mencoba menggali rahasia dibalik iu. Kesimpulannya, orang jaman dulu adalah orang yang cerdas, mereka tahu bagaimana menjelaskan suatu fenomena dan mebuat orang melakukan suatu hal dengan cara yang bisa dipahami dan diterima orang sesuai dengan takaran kemampuan berpikirnya saat itu. Karena saat itu orang-orang sangat memegang takhayul, maka para pemikir jaman dulu memakai takhayul untuk mengubah sikap dan tingkah-laku orang-orang di masa itu. Hanya saja kita yang terlalu tolol menerima semua itu dengan mentah-mentah. Namun, jika anda percaya jika Matianak itu memang benar-benar ada, percayalah, dengan menaruh lampu di atas penguburan ari-ari anak anda, itu sudah sangat aman. Dengan ijin Allah, tentunya.

    DATA TENTANG MATIANAK:
    Nama hantu: Matianak
    Jenis kelamin: perempuan, beberapa laporan menyebutkan ada juga laki-lakinya.
    Usia: tidak terdeteksi. Matianak tidak memiliki akta kelahiran atau semacamnya.
    Habitat: tempat-tempat rimbun di hutan atau di pinggir kampung. Bisa di atas pohon raksasa atau semak belukar. Tapi mayoritas laporan menyebutkan habitat Matianak adalah poho-pohon besar rimbun dan angker.
    Spesialisasi: menghantui pria dewasa dan memangsa ari-ari bayi. Menghisap darah persalinan.
    Ancaman bagi manusia: menakuti manusia, baik laki perempuan, anak-anak atau dewasa.menyerang ibu hamil dan yang melahirkan. Memakan ari-ari bayi.
    Asal: kemungkinan berasal dari tanah Jawa, tapi lebih masuk akal bahwadia hantu asli pulau Bawean.
    Cara mengatasi: maki dia dengan kata-kata yang sangat kotor.

    Advertisements

    Author:

    tahu sendiri kan, di sini kau akan menemukan rahasia ku, tapi tolong, setelah kau temukan, simpanlah dengan aman bersama dirimu. terima kasih

    12 thoughts on “2. HANTU-HANTU BAWEAN SERIES: MATIANAK: HANTU TRANSGENIC DARI JAWA ATAU HANTU PELARIAN?

    1. ini menarik, kita selalu disuguhi cerita hantu yang dipaksakan untuk menakuti kita siang dan malam. tapi mas arul (atau catur?), membuat cerita hantu seperti manga jepang yang renyah dan menyenagkan.

      menulis terus bung!

    2. hi hi hi ssSereeeem tapi ceritanya enak didengar dan ternyata juga ada tips untuk mengusir mahkluk lembut nan kuno di zaman modern……..???? ::::bravo mas candra!!!!!!!!!!!!!

    Leave a Reply

    Fill in your details below or click an icon to log in:

    WordPress.com Logo

    You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

    Twitter picture

    You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

    Facebook photo

    You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

    Google+ photo

    You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

    Connecting to %s